Blog for Learning

Blog ini berisi Materi Pelajaran, Ringkasan Materi, Rangkuman Materi, Contoh Soal dan Jawaban, Pengertian, Macam-macam, Jenis-jenis, Contoh-contoh, dan lain-lain.

Advertisement

Powered by Blogger.

Visitors

Flag Counter

Pages

Daun ungu : klasifikasi, deskripsi, penyebaran, habitat, dan manfaat daun ungu



Daun ungu : klasifikasi, deskripsi, penyebaran, habitat, dan manfaat daun ungu


Assalamu’alaikum Wr Wb
Kali ini saya akan berbagi postingan tentang klasifikasi tanaman daun ungu, deskripsi, penyebaran, habitat, dan manfaat tanaman daun ungu. Berikut penjelasannya.

Klasifikasi
·         Kingdom: Plantae (Tumbuhan)
·         Subkingdom: Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh)
·         Super Divisi: Spermatophyta (Menghasilkan biji)
·         Divisi: Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)
·         Kelas: Magnoliopsida (berkeping dua / dikotil)
·         Sub Kelas: Asteridae
·         Ordo: Scrophulariales
·         Famili: Acanthaceae 
·         Genus: Graptophylum
·         Spesies: Graptophylum pictum Griff

 Sumber gambar : https://www.google.com/

Deskripsi
Tumbuhan perdu, berumur menahun (perenial), tinggi +/- 2 m. Akar tunggang. Batang aerial, berkayu, silindris, tegak, warna ungu kehijauan, bagian dalam  solid, permukaan licin, percabangan simpodial (batang utama tidak tampak jelas), arah cabang miring ke atas.. Daun tunggal, tersusun berhadapan (folia oposita), warna ungu tua, panjang 15 - 25 cm, lebar 5 - 11 cm, helaian daun tipis tegar, bentuk bulat telur, ujung runcing, pangkal meruncing (acuminatus), tepi rata, pertulangan menyirip (pinnate), permukaan mengkilat (nitidus). Bunga majemuk, muncul dari ujung batang (terminalis). Buah kotak sejati (capsula), lonjong, warna ungu kecoklatan, bentuk biji bulat - berwarna putih dan berkulit tebal. Akarnya berjenis tunggal dan berwarna coklat muda.
Penyebaran dan habitat
Spesies ini aslinya berasal dari Papua Nugini dan Polinesia. Kemudian, diperkenalkan ke Indo-Cina, Semenanjung Malaya, Filipina, dan Indonesia. Di Jawa, daun ungu tumbuh sampai pada 1250 mdpl. Tumbuhan ini dibudidayakan sebagai tumbuhan pagar dan tumbuhan hias, yaitu yang bervarietas daun yang berwarna merah.  
Untuk habitatnya, biasanya daun ungu tumbuh di tempat yang banyak disinari matahari. Selain itu pula, ia tumbuh di tempat yang lembab, dan hangat.
Manfaat daun ungu
1.      Anti-inflamasi:. Studi ekstrak etanol menunjukkan kedua efek anti-inflamasi dan analgesik. Flavonoid yang ditemukan di salah satu fraksi diasumsikan sebagai zat untuk efek antiinflamasi.
2.      Anti plak gigi: Studi ekstrak terhadap pertumbuhan plak pada gigi tiruan resin akrilik lengkap menunjukkan penghambatan pertumbuhan plak, dengan hambatan pertumbuhan tertinggi pada ekstrak 40%.
3.      Anti-implantasi: Studi tikus albino menunjukkan ekstrak etanol daun ungu menunjukkan aktivitas oksitosik sebanding dengan oksitosin sedangkan ekstrak air mengurangi kontraksi normal rahim. Hasil mendukung penggunaan tanaman dalam pengobatan tradisional sebagai penolong persalinan dan menunjukkan hal itu dapat digunakan di awal kehamilan sebagai alat kontrasepsi.
4.      Antidiabetes / hipoglikemik: Studi pada tikus Wistar diabetes diinduksi aloksan menunjukkan ekstrak air daun segar memiliki efek hipoglikemik sebanding dengan metformin. Studi toksisitas menunjukkan hal itu dapat dengan aman diberikan secara oral tanpa efek yang tidak diinginkan.
5.      Renoprotektif atau melindungi ginjal: Studi mengevaluasi efek ekstrak alkohol pada nefrotoksisitas (keracunan pada ginjal) diinduksi cisplatin pada tikus albino. Hasil penelitian menunjukkan efek pencegahan yang signifikan dengan penurunan kreatinin dan urea dan sistem pertahanan restorasi antioksidan normal.
6.      Mengobati wasir: Tanaman ini memang berkhasiat sebagai obat wasir atau penyakit yang disebabkan oleh pembengkakan pada bibir anus. Tumpukan atau wasir adalah penyakit yang ditandai dengan pembuluh darah bengkak atau membesar di dasar usus poros, baik di dalam dan di luar anus. Penyakit ini ditandai dengan munculnya benjolan seperti bisul merah kebiruan atau kehitaman. Wasir dapat disebabkan oleh kurang serat. Hal ini menyebabkan kesulitan dalam buang air besar atau sembelit sehingga pasien sering strain. Penelitian oleh dosen Farmakologi FKUI menunjukan sebanyak 9-10 gram tanaman daun wungu segar dan kemudian direbus dalam 2 gelas air (600 cc) sampai sisa 1 gelas dan minum satu kali setiap hari. Lima hari kemudian, wasir gejala seperti nyeri, perdarahan, dan panas hilang tanpa jejak. Mengkonsumsi 1 cangkir rebusan tanaman karikatur selama dua bulan berturut-turut mampu membebaskan rakyat dari gangguan wasir.
Efek Samping Daun Ungu
Daun ungu pada umumnya aman untuk dikonsumsi oleh manusia dalam jumlah wajar. Sedangkan efek sampingnya belum diketahui sampai sekarang. Namun, jika mengalami gejala efek samping setelah mengkonsumsinya, maka disarankan untuk segera menghentikan pengggunaan kemudian berkonsultasi dengan dokter.
Dosis dan Cara Menggunakan Daun Ungu
Daun ungu belum memiliki dosis yang disepakati. Namun, perlu diingat bahwa sama seperti herbal lain bahwa walaupun daun ungu merupakan tanaman herbal dan alami. Daun ungu tidak boleh dikonsumsi secara berlebihan. Daun ungu dapat dikonsumsi dengan cara direbus, dijus, atau diseduh.


Sekian postingan saya kali ini, semoga bermanfaat.
Wassalamu’alaikum Wr Wb
1 Komentar untuk "Daun ungu : klasifikasi, deskripsi, penyebaran, habitat, dan manfaat daun ungu"

Bagaimana bunganya? Apa busa dikonsumsi juga?

Silahkan berkomentar sesuai artikel

 
Template By Kunci Dunia
Back To Top