Blog for Learning

This blog contains lesson material, material summary, questions and answers, definitions, types and examples, and others.

Advertisement

Powered by Blogger.

Visitors

Flag Counter

Pages

sejarah singkat kerajaan singasari

KERAJAAN SINGASARI



Sejarah Kerajaan Singasari
·         Menurut Pararaton, Tumapel adalah sebuah daerah bawahan Kediri
·         Yang menjabat sebagai (Bupati), pada saat itu adalah Tunggul Ametung
·         Kemudian datanglah Ken Arok, dia merupakan pengawal dari Tunggul Ametung
·         Pada waktu Ken Arok datang ke Tumapel, Ken Dedes telah hamil dengan Tunggul Ametung
·         Waktu Ken Dedes turun dari kereta, tersingkap kain dari betis sampai pahanya yang berpancaran sinar
·         Ken Arok kemudian terpesona dengan kecantikan istri dari Tunggul Ametung
·         Pendeta Lohgawe mengatakan barang siapa yang  menikahi wanita nareswari (wanita yang rahasianya berpancaran sinar) dia akan menjadi raja yang besar, akhirnya ken arok menemui Mpu Gandring untuk membuatkan Keris
·         Mpu Gandring meminta waktu selama 1 tahun untuk pembuatan keris secara sempurna
·         Karena Ken Arok sudah ingin memiliki keris itu, akhirnya dia meminta dengan cara kasar yaitu memaksa Mpu Gandring untuk menyerahkan keris itu kepadanya
·         Akhirnya Ken Arok menancapkan keris itu ke tubuh Mpu Gandring dan seketika itu Mpu Gandring mengucapkan sumpahnya, yaitu : kelak kau dan anak cucumu akan mati sampai 7 turunan oleh keris itu
·         Setibanya dia di Tumapel, dia memperlihatkan Keris yang baru yang di milikinya itu
·         Ken Arok memiliki Sahabat bernama Kebo ijo, yang mana Keris dari Ken Arok di pinjamkan kepada Kebo Ijo karena Ken Arok mempunyai niat buruk untuk meminjamkan kerisnya
·         Dengan watak yang suka pamer, Kebo Ijo selalu membawa Keris itu dan bilang kepada semua orang bahwa dia mempunyai keris baru yang sangat bagus
·         Pada malam harinya, ketika Tunggul Ametung sedang terlelap tidur, Ken Arok menancapkan Keris itu dan seketika Tunggul Ametung meninggal
·         Karena semua orang tahunya keris itu milik kebo ijo, akhirnya yang dituduh membunuh Tunggul Ametung adalah Kebo Ijo
·         Semua pendukung Tunggul Ametung akhirnya membunuh Kebo Ijo dengan tragis
·         Setelah kematian Tunggul Ametung, Ken Arok menikahi Ken Dedes
·         Secara otomatis dia yang menggantikan posisi Tunggul Ametung sebagai Akuwu
·         Dari hasil pernikahnnya dengan Ken dedes, Ken Arok memiliki 3 orang putera dan seorang puteri, yaitu :
            1. Mahisa Wunga Teleng
            2. Panji Saprang
            3. Agnibaya
            4. Dewi Rimbu
·         Dari hasil pernikahannya yang kedua bersama Ken Umang, Ken Arok memiliki 3 putera dan seorang puteri, yaitu:
            1. Panji Tohjaya
            2. Panji Sudatu
            3. Tuan Wregola
            4. Dewi Rambi
·         Sedangkan Putera sulung Ken Dedes bersama Tunggul Ametung bernama Anusapati
·         Pada saat itu, Tumapel adalah daerah bawahan dari Kediri
·         Kediri yang pada saat itu sedang di pimpin oleh Kertajaya yang sedang berselisih dengan Brahmana
·         Karena Brahmana meminta pertolongan kepada Ken Arok, kesempatan ini tidak di sia-siakan oleh Ken Arok
·         Akhirnya Ken Arok berhasil mengalahkan Kertajaya, secara otomatis Kediri berada di bawah kekuasaan Tumapel
·         Dengan di taklukannya Kediri, Ken Arok mendeklarasikan diri sebagai Raja Pertama Tumapel

Sejarah Nama “Singasari”
·         Berdasarkan Prasasti Kudadu, nama resmi kerajaan Singhasari yang sesungguhnya adalah Kerajaan Tumapel
·         Menurut Nagarakertagama, pertama kali didirikan tahun 1222 M, Ibu kota Tumapel bernama Kutaraja
·         Pada tahun 1253, Raja Wisnuwardhana mengangkat putranya yang bernama kertanegara mengganti nama Kutaraja menjadi Singhasari
·         Nama Singhasari yang merupakan nama ibu kota justru lebih terkenal dibandingkan dengan nama Tumapel
·         Akhirnya, Kerajaan Tumapel pun terkenal dengan nama Kerajaan Singhasari

Kerajaan Singasari
·         Kerajaan Singasari terletak di Jawa Timur, tepatnya di kawasan Kota Malang
·         Kerajaan ini didirikan oleh Ken Arok
·         Kerajaan ini berdiri tahun 1222 M
·         Kerajaan ini bercorak Hindhu



Raja-raja Singasari
Ada 2 versi yang menjelaskan silsilah Raja-raja Singasari, yaitu versi Pararaton dan versi Nagarakertagama.
Versi Pararaton:
Silsilah Raja - Raja Singasari adalah:
  1.      Ken Arok
  2.      Anusapati
  3.      Tohjaya
  4.      Ranggawuni alias Wisnuwardhana
  5.      Kertanegara
Versi Nagarakertagama 
Raja – raja Singasari adalah :
  1.     Rangga Rajasa Sang Girinathaputra
  2.     Anusapati
  3.     Wisnuwardhana
  4.     Kertanegara
Ken Arok
Pendiri Kerajaan Singasari adalah Ken Arok yang sekaligus juga menjadi Raja Singasari yang pertama dengan gelar Sri Rangga Rajasa Sang Amurwabumi
Munculnya Ken Arok sebagai raja pertama Singasari menandai munculnya suatu dinasti baru, yakni Dinasti Rajasa (Rajasawangsa) atau Girindra (Girindrawangsa)
Ken Arok hanya memerintah selama lima tahun (1222–1227 M). Pada tahun 1227 M, Ken Arok dibunuh oleh seorang suruhan Anusapati (anak tiri Ken Arok). Ken Arok dimakamkan di Kegenengan dalam bangunan Siwa–Buddha
Anusapati
Dalam jangka waktu pemerintahaannya yang lama, Anusapati tidak banyak melakukan pembaharuan-pembaharuan karena larut dengan kesenangannya menyabung ayam
Peristiwa kematian Ken Arok akhirnya terbongkar dan sampai juga ke Tohjaya (putra Ken Arok dengan Ken Umang)
Pada saat Anusapati asyik menyaksikan aduan ayamnya, secara tiba-tiba Tohjaya menyabut keris buatan Empu Gandring yang dibawanya dan langsung menusuk Anusapati
Dengan demikian, Anusapati meninggal yang didharmakan di Candi Kidal
Tohjaya
Tohjaya memerintah Kerajaan Singasari tidak lama sebab anak Anusapati yang bernama Ranggawuni berusaha membalas kematian ayahnya
Dengan bantuan Mahesa Cempaka (Putra Mahisa Wung Teleng atau cucu Ken Arok dr pernikahannya dengan Ken Umang)dan para pengikutnya, Ranggawuni berhasil menggulingkan Tohjaya dan kemudian menduduki singgasana
Ranggawuni
Ranggawuni naik takhta Kerajaan Singasari pada tahun 1248 M dengan gelar Sri Jaya Wisnuwardhana
Pemerintahan Ranggawuni membawa ketenteraman dan kesejahteran rakyat Singasari
Pada tahun 1254 M Wisnuwardana mengangkat putranya yang bernama Kertanegara sebagai yuwaraja (raja muda) dengan maksud mempersiapkannya menjadi raja besar di Kerajaan Singasari
Pada tahun 1268 Wisnuwardana meninggal dunia dan didharmakan di Jajaghu atau Candi Jago sebagai Buddha Amogapasa dan di Candi Waleri sebagai Siwa
Kertanegara
Kertanegara adalah Raja Singasari terakhir dan terbesar karena mempunyai cita-cita untuk menyatukan seluruh Nusantara
Kertanegara adalah putra dari Wisnuwardhana
Ibunya bernama Waning Hyun (Putri dari Mahisa Wung Teleng= putra Ken Arok)
Ia naik takhta pada tahun 1268 dengan gelar Sri Maharajadiraja Sri Kertanegara
Dalam pemerintahannya, ia dibantu oleh tiga orang mahamentri, yaitu mahamentri i hino, mahamentri i halu, dan mahamenteri i sirikan
Untuk dapat mewujudkan gagasan penyatuan Nusantara, ia mengganti pejabat-pejabat yang kolot dengan yang baru, seperti Patih Raganata digantikan oleh Patih Aragani
Banyak Wide dijadikan Bupati di Sumenep (Madura) dengan gelar Aria Wiaraja. Setelah Jawa dapat diselesaikan, kemudian perhatian ditujukan ke daerah lain
Kertanegara mengirimkan utusan ke Melayu yang dikenal dengan nama Ekspedisi Pamalayu 1275 yang berhasil menguasai Kerajaan Melayu
Hal ini ditandai dengan pengirimkan Arca Amoghapasa ke Dharmasraya atas perintah Raja Kertanegara
Selain menguasai Melayu, Singasari juga menaklukan Pahang, Sunda, Bali, Bakulapura (Kalimantan Barat), dan Gurun (Maluku)

Kehidupan Sosial Kerajaan Singasari
Kehidupan masyarakat Singasari mengalami masa naik turun. Ketika Ken Arok menjadi Akuwu di Tumapel, dia berusaha meningkatkan kehidupan masyarakatnya. Banyak daerah-daerah yang bergabung dengan Tumapel
Namun pada pemerintahan Anusapati, kehidupan sosial masyarakat kurang mendapat perhatian karena ia larut dalam kegemarannya menyabung ayam
Pada masa Wisnuwardhana kehidupan sosial masyarakatnya mulai diatur rapi
Pada masa Kertanegara, ia meningkatkan taraf kehidupan masyarakatnya. Upaya yang ditempuh Raja Kertanegara dapat dilihat dari pelaksanaan politik dalam negeri dan luar negeri

Kehidupan Budaya Kerajaan Singasari
Ditemukan candi-candi dan patung-patung diantaranya candi Kidal, candi Jago, dan candi Singasari
Sedangkan patung-patung yang ditemukan adalah patung Ken Dedes, patung Kertanegara dalam wujud patung Joko Dolog, dan patung Amoghapasa


Keruntuhan Kerajaan Singasari
Sebagai sebuah kerajaan, perjalanan kerajaan Singasari bisa dikatakan berlangsung singkat
Hal ini terkait dengan adanya sengketa yang terjadi dilingkup istana kerajaan yang kental dengan nuansa perebutan kekuasaan
Kertanegara pada awalnya menjalin hubungan persahabatan dengan raja Champa,dengan tujuan untuk menahan perluasaan kekuasaan Kubilai Khan dari Dinasti Mongol
Kubilai Khan menuntut raja-raja di daerah selatan termasuk Indonesia mengakuinya sebagai yang dipertuan dan Kubilai Khan pun meminta kerjasama dengan Singasari
Kertanegara menolak dengan melukai muka utusannya yang bernama Mengki
Tindakan Kertanegara ini membuat Kubilai Khan marah besar dan bermaksud menghukumnya dengan mengirimkan pasukannya ke Jawa
Mengetahui sebagian besar pasukan Singasari dikirim untuk menghadapi serangan Mongol maka Jayakatwang (Kediri) menggunakan kesempatan untuk menyerangnya
Serangan dilancarakan dari dua arah, yakni dari arah utara merupakan pasukan pancingan dan dari arah selatan merupakan pasukan inti
Pasukan Kediri dari arah selatan dipimpin langsung oleh Jayakatwang dan berhasil masuk istana dan menemukan Kertanegera berpesta pora dengan para pembesar istana
Kertanagara beserta pembesar-pembesar istana tewas dalam serangan tersebut
Atas bantuan Aria Wiraraja, Raden Wijaya mendapat pengampunan dan mengabdi kepada Jayakatwang
Raden Wijaya diberi sebidang tanah yang bernama Tanah Tarik oleh Jayakatwang untuk ditempati
Dengan gugurnya Kertanegara maka Kerajaan Singasari dikuasai oleh Jayakatwang dan berakhirlah kerajaan Singasari

0 Komentar untuk "sejarah singkat kerajaan singasari"

Silahkan berkomentar sesuai artikel

 
Template By Kunci Dunia
Back To Top