Blog for Learning

Blog ini berisi Materi Pelajaran, Ringkasan Materi, Rangkuman Materi, Contoh Soal dan Jawaban, Pengertian, Macam-macam, Jenis-jenis, Contoh-contoh, dan lain-lain.

Powered by Blogger.

Pages

Web Science for Education, Manfaat Ilmu Web untuk Pendidikan


Manfaat Ilmu Web untuk Pendidikan


Internet memainkan peran utama dalam kehidupan anak muda saat ini. Anak-anak dan remaja terlibat dalam kegiatan online baik di dalam maupun di luar kelas (Sefton-Green 2004). Secara formal, itu ada di sekolah, anak muda menggunakan internet misalnya, ketika mencari informasi dan kapan menyelesaikan tes. Secara informal, yang ada di waktu luang mereka, mereka mengobrol dengan teman, bermain komputer online game dan menggunakan materi yang dipublikasikan untuk membuat gambar dan film, dll (Olin-Scheller & Wikström 2010).

Penggunaan Internet dalam pendidikan formal
Sejumlah peneliti menunjukkan manfaat menggunakan Internet dalam pendidikan formal. Mahmoud Mohammad Sayed Abdallah (2007) berpendapat bahwa internet digunakan dalam pendidikan karena itu memfasilitasi pembelajaran, pengajaran dan komunikasi. Adalah mungkin untuk menemukan banyak hal (Tentu saja / subjek) informasi online dan untuk melakukannya kapan saja. Secara khusus keuntungan dari Internet untuk Pengajaran Bahasa Inggris, ia menyebutkan bahwa siswa dapat mempelajari topik apa pun di Bahasa Inggris secara online, dan mereka juga dapat menemukan banyak aktivitas di Internet untuk digunakan secara berurutan untuk meningkatkan kemampuan mereka.
Dalam pengamatan awal oleh Meena Singhal (1997), keuntungan dari Internet untuk masing-masing siswa, terutama sejumlah besar informasi yang dapat ditemukan online setiap saat: “World Wide Web adalah… perpustakaan virtual di ujung jari seseorang; itu adalah dunia informasi untuk pelajar bahasa ”(Singhal 1997: 4). Dia khususnya melihat manfaat dari mengirim email, yang bermanfaat untuk digunakan dengan siswa pemalu yang dapat melakukannya berkomunikasi tanpa harus berbicara di kelas. Selain itu, melalui email, siswa bahasa bisa berkomunikasi dengan penutur asli bahasa Inggris, menjadikan komunikasi sebagai konteks yang otentik.
Dalam sebuah studi berdasarkan laporan email guru sekolah dasar dan menengah, rencana pelajaran dan jurnal reflektif, Karchmer (2001) menyelidiki pengaruh Internet pada keaksaraan petunjuk. Para guru dalam penelitian ini dianggap sebagai "teladan dalam menggunakan teknologi" oleh rekan kerja (Karchmer 2001: 442). Semua guru dalam laporan penelitian itu secara teratur menggunakan Internet dalam pengajaran untuk meningkatkan beban kerja mereka. Dibutuhkan banyak waktu untuk mempelajari cara menggunakan teknologi dan untuk menerapkannya dalam mengajar, sehingga lebih banyak waktu harus dikhususkan untuk perencanaan. Dibandingkan ketika mereka menggunakan buku teks, para guru SD harus mencurahkan lebih banyak waktu untuk menemukan materi yang tepat yang tidak terlalu mudah atau terlalu sulit bagi para siswa. Oleh karena itu mereka melihat informasi yang mereka rencanakan untuk digunakan di kelas sebelumnya. Namun, pada saat itu guru tidak dapat menemukan situs web yang sesuai untuk digunakan (454-56).
Selain itu, karena kekhawatiran bahwa siswa dapat memperoleh akses ke informasi yang tidak pantas di Internet (seperti materi pornografi), para guru dalam penelitian telah mengambil tindakan pencegahan tertentu melindungi siswa: mereka menuntut izin orang tua, mereka menggunakan sistem pemantauan yang memblokir situs web yang tidak pantas, mereka melarang browsing sama sekali, dan mereka berdiskusi dengan siswa mereka apa jenis informasi dapat ditemukan di Internet (yaitu menggunakannya sebagai pengalaman belajar) (457).
Meskipun demikian, para guru merasa bahwa siswa mereka perlu belajar untuk mencari informasi di internet. Akibatnya, mereka tidak hanya mendiskusikan di kelas seberapa penting untuk mengevaluasi secara online informasi, tetapi mereka juga telah mengembangkan kriteria evaluasi untuk siswa mereka. Menggunakan web ini kriteria halaman, siswa dapat mengevaluasi materi online sendiri. Jika mereka bias informasi saat berselancar, para guru mengambil kesempatan untuk mendiskusikan ketidaksesuaian di kelas (457-58).
Selain itu, salah satu guru melihatnya sebagai pengalaman untuk belajar dari: mengapa informasinya tidak benar? Guru lain menginstruksikan siswa-siswanya untuk menggunakan beberapa sumber untuk menemukan yang dapat diandalkan dan informasi yang benar (458). Kesimpulannya, Karchmer (2001: 454,458,461) menemukan bahwa penggunaan Internet di kelas mempengaruhi instruksi literasi sampai batas tertentu, khususnya menulis dan bacaan. Misalnya, ketika siswa (SD) menyadari bahwa karya tulis mereka akan menjadi dipublikasikan online motivasi mereka untuk melakukan peningkatan dengan baik, yang sesuai dengan kemampuan mereka.

Penggunaan Weblog

Ada banyak kegunaan untuk weblog di banyak bidang. Nardi [15] menemukan lima motivasi utama untuk blogging:

  •       mendokumentasikan kehidupan seseorang;
  •          memberikan komentar dan pendapat;
  •          mengekspresikan sangat terasa emosi;
  •          mengartikulasikan ide melalui tulisan; dan
  •          membentuk dan memelihara forum komunitas.
Tentu saja, motivasi ini tidak saling eksklusif dan mungkin ikut bermain secara bersamaan. Terutama di bidang pendidikan, weblog digunakan untuk memenuhi berbagai komunikasi perlu mendukung praktik-praktik e-learning.
Wagner [21] mengusulkan penggunaan weblog sebagai peningkatan log pembelajaran, ini, sebagai alat untuk “meningkatkan dan memperkuat fitur terbaik dari teknik pengajaran ini, sambil memberi siswa lebih banyak tanggung jawab untuk proses pembelajaran dan penerbitan ”.
Farrell [5] membahas lima cara menggunakan weblog di kelas, yaitu:

  •          halaman web kelas standar (waktu kelas, silabus, dll.);
  •         weblog yang ditulis profesor yang mencakup perkembangan menarik yang terkait dengan tema kursus;
  •          organisasi diskusi dalam kelas;
  •          organisasi seminar intensif di mana siswa harus menyediakan ringkasan bacaan mingguan; dan
  •          mewajibkan siswa untuk menulis log web mereka sendiri sebagai bagian dari kelas mereka.
Selain itu, praktik-praktik berikut berhubungan langsung dengan mendukung praktik e-learning :
·   Weblog menyimpan catatan untuk kebijakan TQM (Total Quality Management) dalam mengajar penilaian. Informasi yang disediakan oleh analisis pengembangan weblog mungkin digunakan oleh institusi akademik untuk melaksanakan SWOT (Kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman) analisis proses belajar mengajar. Akhirnya, bidang perbaikan bisa ditampilkan untuk penyebaran di masa depan [16].
·    Anggota fakultas menggunakan weblog untuk memposting pengumuman kelas, silabus, tugas, dan banyak lagi selain menawarkan siswa sebuah forum untuk mendiskusikan topik kelas [8].
·      Weblog dapat memperluas percakapan dan diskusi melewati hari sekolah, menghubungkan ke sumber daya dan materi yang relevan, mengundang orang tua untuk berpartisipasi dengan anak-anak mereka, dan mengundang siswa dari bagian lain untuk berkolaborasi [19].

Keuntungan Weblog
Selain keuntungan yang diwarisi oleh weblog yang didasarkan pada teknologi internet, weblog memiliki kelebihan mereka sendiri yang dapat diterjemahkan menjadi manfaat nyata bagi pengguna, sebagai berikut [16, 18, 21]:

  •          Weblog mudah diatur dan diatur berbeda dengan teknologi lain.
  •          Weblog membuat lebih mudah untuk mempublikasikan semua jenis sumber daya (teks, gambar, video, dll.) bila dibandingkan dengan penerbitan web tradisional.
  •       Weblog memungkinkan penerbitan instan hanya dengan satu klik: weblog mudah dibuat dan dikelola, dibandingkan dengan halaman web tradisional yang padat karya dan membutuhkan setidaknya beberapa web pengetahuan desain (HTML, CSS, JavaScript).
  •      Weblog dapat diperbarui dengan mudah, dari mana saja tanpa harus khawatir tentang FTP koneksi, perangkat lunak web authoring, dll.
  •         Weblog memiliki kemampuan untuk menjangkau khalayak yang besar tanpa kehilangan kualitas informasi dan memungkinkan untuk tingkat detail yang berbeda. Weblog mematahkan trade off antara jangkauan dan kekayaan informasi.
  •          24/7 (kapanpun, di mana saja) akses ke informasi yang diposting di weblog.
·         Tidak diperlukan perangkat lunak blog khusus untuk membuat weblog: beberapa blogger menggunakan HTML biasa membuat weblog mereka. Weblog juga dapat dibuat dengan beberapa skrip yang dikodekan dalam Perl atau menggunakan beberapa jenis template yang membuat blog lebih mudah. Namun, perangkat lunak blog memungkinkan sebuah orang untuk membuat dan memelihara weblog tanpa mengetahui HTML. Bahkan lebih, blogger mungkin fokus pada konten tanpa kekhawatiran pengarsipan secara berkala. Namun, kompleksitas weblog telah sangat meningkat, oleh karena itu, perangkat lunak blog menjadi lebih penting seiring berjalannya waktu.
·         Instruktur tidak perlu secara berkala meminta log pembelajaran kepada siswa.

Manfaat Weblog
Menurut karya [5, 9 10, 21, 24], manfaat utama untuk menggunakan weblog dapat digambarkan sebagai berikut:
·     Manfaat pertama dan terpenting dari weblog adalah penggunaannya sebagai alat e-learning. Dengan cara ini, proses belajar mengajar dapat berlanjut di luar kelas.
·      Weblog membantu menciptakan hubungan antara siswa dengan beragam pendapat dan minat. Ini mendorong pemikiran kritis dan mengajarkan nilai penghargaan terhadap poin-poin siswa lain melihat.
·     Fitur Weblog (menautkan, membalas, dan melacak) mempermudah berbagi pengetahuan dan informasi.
·    Diskusi di weblog mempromosikan tingkat pemikiran yang lebih tinggi, karena orang dapat berpikir sebelum menjawab kembali.
·      Weblog kolaboratif mendukung kerja tim dan pembelajaran kelompok.
·      Karena formatnya mirip dengan buku harian pribadi, weblog mendorong informal komunikasi, kreativitas, dan ekspresi diri.
·    Keakuratan hasil proyek meningkat karena aliran umpan balik terus menerus dari guru dan teman-teman dari weblog.
·      Selain itu, guru dapat mengambil manfaat dari kemungkinan memantau proyek secara realtime menunjukkan perbaikan sebelum terlambat bagi siswa untuk menggabungkannya.
·     Penilaian akhir lebih cepat dan mudah: instruktur dapat meninjau bagaimana siswa memiliki berpartisipasi dan dikembangkan selama kursus.
·   Untuk siswa sains non-komputer, weblog memberikan kesempatan untuk belajar tentang halaman web pembuatan, hyperlinking dan topik www lainnya.
·   Menulis di weblog menarik dalam arti bahwa remaja dan mahasiswa, dan orang-orang di umum, menginginkan kesempatan untuk berbagi pengalaman dan perasaan mereka, dan menyediakan weblog mereka dengan kesempatan untuk melakukannya dengan cara yang mudah dan interaktif.
·     Penggunaan weblog (teknologi baru) mempersiapkan siswa lebih baik untuk pasar tenaga kerja saat ini.
·  Dalam kursus-kursus di mana ada banyak instruktur dan siswa, weblog meningkatkan koordinasi dan memungkinkan interaksi ke tingkat yang jauh lebih besar.
·    Instruktur dan siswa yang berbeda dari berbagai bagian dapat berbagi weblog dan mengajar dan belajar bersama.

Referensi :
Lujan, S., Juana, S.D., THE USE OF WEBLOGS IN HIGHER EDUCATION: BENEFITS AND BARRIERS. University of Alicante, Spain.
Nilsson, T., Shima, A., 2011. Using the Internet in Education – Strengths and Weaknesses : A Qualitative Study of Teachers’ Opinions on the Use of the Internet in Planning and Instruction, Akademin for Utbildning Och Ekonomi, Avdelningen for humaniora.



0 Komentar untuk "Web Science for Education, Manfaat Ilmu Web untuk Pendidikan"

Silahkan berkomentar sesuai artikel

 
Template By Kunci Dunia
Back To Top